img.emoticon { padding: 0; margin: 0; border: 0; }

AKU EKSIDEN BKN SEBAB LONTONG

digoreng oleh Shima Batu | Tuesday, August 11, 2009 | , , , , | 6 komplen »

Salam untuk kengkawan,

Pagi ni, aku terasa malas nak sedikan sarapan untuk diri aku & encik Alm. Sebab aku nak makan lontong. Lalu aku pesan encik suami untuk beli lontong masa dia nak kuar gi surau semayang suboh pagi tadi. Dalam kul 8.00pg encik alim balik, dia cakap lontong takder. Dia kata kita gi minum kat luar jer la. Aku pon, o.k.. tak per. Tapi bila kau tengah siap-siap nak kuar, dia caka dia nak tido kejap. Dia suruh aku gi kerja terus. Nanti singgah beli kat mana-mana makan kat opis. Aku pon jadi sedih. Tapi tanak tunjuk muka ketat depan dia. Aku paham dia letih. Kijer takder rehat macam aku yang boleh slalu curik tido ni. Jadi aku biau la dia nak tido jap sementara nak kuar gi kijer kul 9.30.

Lepas bersalam, aku kuar sambil tu pikir mana nak beli lontong. Aku bawak keta slow-slow. Sampai kat trafik ligh Alai. Aku benti masa lampu kuning. Takder keta tunda blakang aku. Jadi aku tak pikir ada yang hangin bila aku benti masa lampu masih kuning. Aku memang takder niat nak speed. Kalau tak, jangan harapler aku nak tunggu lampu kuning tu. Lepas traffic light, aku drive cam biasa. Kelajuan area 60 ke 70/kmj. Takder keta di dpan aku, dan tak der keta di balakng aku. Jadi aku memang takder manaikkan darah sesaper pagi tu. Lebih kurang lagi 300 meter nak sampai traffic light Kandang, tetiba ada sebijik motor keluar dari sebelah kanan jalan menuju ke arah Melaka. Aku hon dari jauh. Tapi tak panik, sebab aku yakin orang yang bawak motor tu dengar aku hon. Aku slow dan mula mem'brek'. Tapi, rupanyer aku silap. Orang tu tak dengar aku hon. Dia betol betol berada dia tengah jalan dan tak nampak macam nak ke kiri jalan. Bila dia macam tak pedulik aku hon, aku pon paut stering ke kiri. Skali lagi aku silap baca pikiran dia, sebab dia pon tiba tiba menyusur ke kiri. Aper lagi... sampai habis brek aku tekan. Tapi malang jugak buat aku dan motor tu. Gedebammmm....

Aku terbabas ke tepi jalan. Masa tu dalam hotak aku takder lain, mesti aku mati. Pasal aku dah ternampak parit penuh air depan tu. Syukur sgt, aku tarik hand brek dengan cepat. Keta benti betol betol atas tebing. Keta memang dah menjunam ke tebing parit tu. Sebaik jer keta benti, aku beristigfar sekejap. Bila aku sure keta aku tak tergelincir. Aku pelan-pelan kuar dari keta sebelom keta tu melorot dalam parit. Terus aku terpa penunggang motor tu. Fokus aku terus pada dia. Dala hati sentiasa sentiasa doa, jangan lah mati penunggang motor ni, tak pon janganlah ada mana-mana bahagian badan dia yang aku terlenyek. Rupanya penunggang motor tu orang tu. Umur lebih kurang 60 tahun. Dia terbaring kat sisi keta aku. Aku tolong dudukkan dia.

Aku dengar pakcik tu mengerang sambil sebut Allahuakhbar berulang-ulang kali. Aku tolong dudukkan pakcik tu. Kesian aku kat dia. Menggigil badan aku kejap. Tapi sempat offer nak bawak dia gi klinik. Padahal aku lupa masa tu, aku nak bawak dia gi klinik macam mana? Pakcik tu kata, takper... panggilkan anak pakcik. Rumah pakcik kat depan tu. Sambil tunjuk ke lorong sebarang jalan. Jalan Aman 7. Lega sikit hati aku dengar suara orang tua tu. Aku nampak dia luka-luka pada lengan, siku, jari, kaki, dahi skit. Takder nampak yang teruk berdarah. Tapi kalau ada yang patah riuk aku tak tahu ler. Aku call En Alim. Ingat nak minta dia tolong datang bawak pakcik ni ke klinik. Tapi laki aku ni panik gaknyer, aku belom sempat cakap ak kat mana, dia dah letak telefon. Aku call balik pastu tak dapat. Dia boleh tertinggal pulak telefon dia kat rumah.


Dalam masa berapa second jer, tempat kejadian dah kena serbu. Yang memula sampai pekerja-pekerja yang tngah dok mesin rumput tepi tu. Diorang terus dapatkan pakcik tu. Tanya aku o.k ker tak. Pastu tolong angkat motor dan kutip kasut & helmet orang tua tu. Diorang tahan sebijik van ke ambulan aku tak sure, tapi dari pusat kesihatan yang kebetulan lalu kat situ. Ada dua tiga orang kampung yang ada kat situ pergi panggil anak-anak pakcik tu. Aku nampak ada sorang lelaki berlari dapatkan orang tua tu. Dia cakap "ni bapak saya". Diorang papah orang tua tu naik ambulans. Alhamdulillah pakcik tu boleh bangun.

Dalam pada tu, aku menunggu Encik Alim jampang lambatnyer nak sampai. Tetiba ada sorang pakcik datang kat aku. Nampak smart orangnyer. Dengan baju batik dan seluar slack. Ni mesti ketua kampung ke, JKKK ker, tuan tanah kedaung ker... tak kesah la sesaper pun. Yang pastinya, pakcik tu orang situ. Dia cakap kat aku,

"Baik kau pergi balai polis cepat. Tu balai polis Kandang dekat depan jer tu. Kau kunci keta kau. Terus gi sana."
"Saya memang nak pergi buat report pakcik. Tapi saya tunggu suami saya datang sini."

Aku yakin Encik Alim datang dengan Ibu mertuanyer a.k.a Mak Daku. Pakcik tu ngabaukan,

"Lambat lagi ker suami kau nak sampai. Kau pergi balai polis tu sekarang. Bukan jauh pon".

Aku jadi heran. Apahal pakcik ni beriya riya suruh aku pi balai cepat-cepat. Agak dia nampak aku macam blur, terus dia cakap,

"Dia ni orang sini. Rumah dia kat depan tu jer. Kau nampak tu semua anak beranak dia dah datang sini. Nanti kang kecoh".

Baru aku paham aper maksud pakcik tu. Aku toleh ke seberang jalan, tengok berdedai orang berlari dari Jalan Aman 7 tu menuju ke tempat aku tu. Yang pompuan menangis-nangis bagai. Aku yang tak cuak tetiba jadi cuak. Terus aku capai handbag dalam keta. Aku kunci keta, pastu tumpang ambulan tu ke Balai Polis. Masa nak naik ambulan tu aku punyer gelabah, sampai cicir selipar. Pakcik yang macam ketua kampung u tolong kutipkan.

Dalam van, aku pandang muka pakcik yang aku langgau tadi. Ada sorang anak lelaki dia teman. Aku cakap,

"Pakcik saya minta maaf. Saya tak sempat mengelak bila pakcik tetiba keluar macam tu ke tengah jalan tadi".

Nak tau pakcik tu cakap aper?

"Takper la. Benda nak jadi bukan kita boleh baca pon. Kau sabau ler Nak. Jangan risau, jangan susah hati. Tak payah runsing. Pakcik tak apa-apa ni."

Fuiiiih.. lega aku dengar pakcik tu cakap camtu. Sampai balai polis, aku sempat minta no. telefon anak pakcik tu.

Setahu aku kalau bab eksiden ni, memang tak boleh report kat Balai Polis Kandang ni. Kena gi Unit Trafik Melaka Tengah kat Banda Kaba jugak. Tapi, demi keselamatan, biau ler aku dok kat situ kejap. Kebetulan ada sorang polis dari unit trafik kat situ. Aku terus ngadu kat dia. Dia terus gi ke tempat aku eksiden tu. Dalam masa yang sama Mak dengan Encik Alim pon sampai. Mak terus soal aku macam-macam. Encik ALim diam jer pulak. Macam terkejut jer aku tengok dia. Aku tak ingat aper Mak tanya, dan aku tak ingat aper yang aku jawab. Aku ajak diorang gi balik kat tempat eksiden tu. Dalam keta aku smepat citer sikit macam mana boleh eksiden.

Sampai sana aku nampak trafik tadi tengah bercakap dengan sorang mamat ni yang gaya bercerita bagai nak rak. Encik Alim tak kasi aku turun keta. Tapi aku ta puas hati. Entah aper mamat tu goreng citer kat trafik tu. Aku risau. Rupanya mamat tu menantu orang tua yang aku langgau tu. Dia ngabaukan aku bawak laju. Pastu tak brek. Aku hangin dengau. Mak aku dua kali hangin. Mak aku kan brutal. Camni diolaog dia:

MAK: Orang tua kau ni biasa bawak motor tak?
MENANTU ORG TUA ITU (MOTI): Eh akak ni soal macam pegawai penyiasat pulak.
MAK: Takder la, aku ni bertanya. Sebab dia kuar sempang tak tengok kiri kanan ker? Mana tau dia tak biasa bawak motor ker?
MOTI: Dia ni yang bawak laju. pastu tak mengelak, tak brek. Tengok tu kesan tayar.

MAK: Kesan tayar tu maknaya dia brek la. Kalau dia tak mengelak, buat aper dia menjajau sampai nak masuk parit ni. Takkan dia sengaja pulak.
MOTI: Kalau dia tak laju, sempat brek, dia tak langgau bapak saya.
MAK: Dia bukan langau. Kalau langgau, dia dari blakang, hentam blakang motor. Sekrang keta ni tak rosak pon bahagian depan. Dia bergesel belah tepi jer.

Aku rasa macam nak perang jer. Aku malas menjawab. Tapi aku tanya,

"Awak ada nampak ker masa eksiden tadi?"

Dengan selamba dia menjawab. TAK ADA. Pastu dia sebok kata aku laju la, tak brek dan macam macam lagi yang menggambarkan aku ni cuai. Aku malas nak dengar. Buang masa layan orang camtu. Dia tak nampak, buat kesimpulan macam bagus.

Kalau aku tak brek, dah tentu lagi teruk aku langgar. Kalau aku laju, tentu aku tak sempat nak brek. Mesti la aku brek bila tetiba nampak dia ke tengah jalan. Sebelum dia ke tengah jalan, buat aper aku nak brek. Giler aper? Asal nampak moto seberang jalan nak kena brek. Seberang jalan tau. Bukan tepi jalan laluan aku. Lagi pon, orang tua tu masa aku turun keta, dia betul betul tergolek tpi keta aku belah belakang. Kalau aku laju, dah tentu aku seret orang tua tu jauh jauh dan aku pon mati lemas dalam parit tu sebab tak sempat nak brek. Bengong! Aku tetap rasa tak salah. Tapi dalam masa yang sama, aku takder la berteri teri mengata pakcik tu yang salah. Aku paham la dia orang tua. .

Encik Alim tarik aku suruh duduk dalam keta. Aku duduk amik napas kejap. Pastu Encik Alim tanya, "Pikir aper sampai boleh jadi macam ni." Aku diam jer la. Aku memang tengah pikir pasal lontong takkan nak cakap kat Encik Alim. Tapi tu tak bermakna aku leka tak nampak motor tu. Aku dah nampak motor tu dari seberang jalan. Tapi dah tetiba orang tua tu ketengah jalan, korang pikir aku boleh baca apa dalam kepala orang tua tu?

Malas nak tunggu polis datang amik gambau, Mak ajak aku gi Balai Polis Banda Kaba buat report. Tinggal Encik Alim kat situ. Dekat 3 jam aku tunggu untuk buat report. Kenapa lama sangat?? Malas aku nak story. Tak kuasek. Lain kali la yer. Bakau darah.

Balik dari balai, aku rehat kat umah kejap dalam sejam dua. Pastu aku kuar gi opis. Lalu jalan yang sama. Aku sempat snap gambau. Sebenarnya masa eksiden tu, kamera ada dalam keta. Tapi takkan aku nak buat muka sengal amik gambau keta dan pakcik tu masa tu. Kompom kena belasah dengan orang kampung kat situ jugak nanti. Silap2 dengan polis td pon belasah aku jugak.

Aku sampai opis lebih kurang kul 1.30pm. Kerja sikit lebih kurang, pastu aku balik dalam kul 6.00pm. Malam tu, bila Encik Alim balik dari surau lepas Isya, dia tanya aku lagi.

"Pikir aper tadi? Pikir pasal nak makan lontong ker?"

Aku boleh gelak jer la. Memang senang nak baca apa dalam hotak aku ni kan? Aku jer yang tak reti nak baca aper dalam hotak orang tua tu tadi. Encik Alim suruh aku melawat orang tua tu. Tapi aku blom berani lagi. Bila aku ingat rupa anak-anak dia tadi (kecuali menantu dia yg bengong tu), aku rasa ngeri pulak.


Sekian. Moral dari cerita ni: Kalau rasa nak makan lontong, jangan memandu di jalan raya. Memandu lah di lebuh raya.

6 komplen

  1. NahDaTuLIzaH // 5:55 PM

    Ish...nasib baik ko xde ape2...

    Pakcik tu pon satu, ape ke hal kuar simpang ikut suke ati die je?
    ingat die sorg je ke yg gune jalan raye ni....

    Ngeri gek kalau langgau org ni kan...

  2. zULiaNa zULizzY // 8:56 AM

    tragis giler..
    ko benamkn jek menantu die tu dlm parit tu..
    aku pun pnh kne mcm ko..smpai terbabas ke semak samun.
    tapi bukan sbb nk mkn lontong la..
    huhuhu

  3. zULiaNa zULizzY // 8:56 AM

    tragis giler..
    ko benamkn jek menantu die tu dlm parit tu..
    aku pun pnh kne mcm ko..smpai terbabas ke semak samun.
    tapi bukan sbb nk mkn lontong la..
    huhuhu

  4. fealize_eleanoer // 10:16 AM

    aiyarkkkk!

    ko ok x ni?baby ok?

    perut rasa ketat x?kalo rasa cam lain je cpt2 gi klinik k...risau aku dgr camni...

    aku x marah kat pakcik tua tu,sbb maybe die rabun ..x nampak sgt ape yg berdekatan...

    tp aku marah kat MOTI ituhhh...apehal die suke suki nk goreng sesedap rasa???

    xdak sivik punya org...pegi dok blkg hospital lah!

    ggggggrrrrrrr!!!

  5. Shima Batu // 10:37 AM

    tu la pasal.

    aku pon xder nk salahkan pakcik tu. org tua bwk mmotor memang camtu. atok aku, pak sedara yg mana dah tua semua stail bwk motor camtu...

    tp hangin la jugak bila org kata aku salah...

  6. fealize_eleanoer // 9:19 AM

    haluuuuuu...

    makcik oi..

    lama x update...

    YM pon x on..

    ape kes?